Wednesday, October 21, 2009

Cerita Sarawin - Urang Banjar

Tokoh cerita humor dalam masyarakat banjar selain Si Palui ialah Sarawin. cerita tentang sarawin banyak diceritakan oleh orang tua dahulu yang banyak mengundang gelak tawa pada sesiapa yang mendengarnya. sarawin dikenalkan sebagai seorang yang cerdik dengan pelbagai akal pikiran ia berusaha agar dapat memperolehi apa yang ia hajatkan. sarawin tidak mudah mengaku kalah begitu saja. ia selalu berusaha untuk menang. salah satu cerita di bawah ini adalah contohnya:


SARAWIN KADA DISARU URANG ARUH
Seorang Haji tetangga Sarawin pada malam hari akan mengadakan aruh. Kerana Haji ini seorang yang kaya, hidangan biasanya pasti yang sedap dan enak seperti lauk ayam atau daging dengan pelbagai lagi lauk pauk. Tetapi malangnya bagi Sarawin, dia tidak diundang oleh Pak Aji. Mungkin kerana terlupa atau pun mungkin kerena disengajakan. Hal ini merisaukan hati Sarawin. Akan tetapi Sarawin terkenal dengan kecerdikannya itu ada saja akalnya untuk mencapai keinginannya untuk makan kenduri di rumah Pak Haji itu.
Tibalah pada malam itu, lepas Isya para undangan sudah ramai naik ke rumah Pak Haji.Rupanya aruh tahlil. Sarawin masih duduk di pelatar rumahnya sambil memandang dari jauh ke rumah Pak Haji. nampaknya dari jauh sudah mula dibagi-bagikan air teh dan tempat cuci tangan dan akhirnya sudah siap untuk makan bersama-sama.
Pada saat itu turunlah Sarawin dari rumahnya menuju ke rumah Pak Haji. Sampai di halaman rumah Pak Haji maka berteriaklah Sarawin dengan nyaring sekali seperti ketakutan. "Taduuuuuuuuunnnnngggggg....! Tadunnnnngggggg!!!!"
Mendengar teriakan Sarawin itu buyarlah orang-orang dalam rumah Pak Haji. Mereka turun beramai-ramai sambil mengambil kayu panjang dan ada juga yang mengambil batu untuk membunuh ular (tadung) yang diteriakkan Sarawin tadi.
"Mana tadungnya?" tanya salah seorang dari mereka."Sudah lari masuk belukar." sahut Sarawin
Pak Haji juga turun ke halaman. Kerana ular yang diteriakkan Sarawin itu sudah tidak ada lagi, maka semua orang pun naik kembali ke rumah untuk meneruskan makan.
"Oh, Sarawin, naiklah ke rumah kita makan bersama-sama," ujar Pak Haji sambil tersenyum. Sarawin pun naik ke rumah ikut makan bersama-sama. Bukan main senang hati Sarawin kerana tiba-tiba ia mendapat akal itu. Dia pun makan dengan lahapnya kerana sangat lapar. Dan lauk ayam pula sangat enak rasanya. Kedengaran bunyi gigi Sarawin menggigit tulang ayam dengan rakusnya.
sekian....

Post a Comment